Askep BPH

Saturday, January 16th, 2016 - Askep, Askep KMB

Askep BPH – Menurut beberapa ahli kesehatan pengertian Benigna Prostat Hipertrofi (BPH) adalah sebagai berikut :
– Benigna Prostat Hipertrofi (BPH) adalah pembesaran progresif pada kelenjar prostat (secara umum pada pria lebih dari 50 tahun) yang menyebabkan berbagai derajat obstruksi uretral dan pembatasan aliran urinarius. (Doengoes, 2000: 67).
– Benigna Prostat Hipertrofi (BPH) adalah pembesaran adenomateus dari kelenjar prostat (Barbara C Long, 1996)
– Benigna Prostat Hipertrofi (BPH) adalah pembentukan jaringan prostat yang berlebihan karena jumlah sel bertambah, tetapi tidak ganas (Depkes 1999, hal 108)
– Benigna Prostat Hipertrofi (BPH) adalah hiperflasi peri uretral yang merusak jaringan prostat yang asli ke perifer dan menjadi simpai bedah (Syamsu  Hidayat, Jong. 1997: 1058)

Askep BPH

Hingga sekarang masih belum diketahui secara pasti penyebab terjadinya hiperflasia prostat tetapi beberapa hipotesis menyebutkan bahwa hiperflasia prostat erat kaitannya dengan peningkatan kadar Dehidrotesteron (DHT) dan proses aging (menjadi tua). Penyebab BPH tidak diketahui, tapi tampaknya terdapat kaitan dengan perubahan derajat hormon yang dialami dalam proses lansia. (Barbara C Long, 1999: 32). Penyebab BPH belum jelas namun terdapat faktor resiko umur dan hormon enstrogen (Mansjoer, 2000 hal 329).
Beberapa hipotesis yang diduga sebagai penyebab timbulnya hiperflasia prostat adalah:

    1. Adanya perubahan keseimbangan antara hormon testosteron dan estrogen pada usia lanjut
    2. Peranan dari growth factor sebagai pemicu pertumbuhan stoma kelenjar prostat
    3. Meningkatnya lama hidup sel-sel prostat karena berkurangnya sel yang mati
    4. Teori sel stem menerangkan bahwa terjadi proliferasi abnormal sel stem sehingga menyebabkan produksi sel stroma dan sel epitel kelenjar prostat menjadi berlebihan (Poernomo, 2000, hal 74-75)

BPH sering terjadi pada pria yang berusia 50 tahun lebih, tetapi perubahan mikroskopis pada prostat sudah dapat ditemukan pada usia 30-40 tahun. Penyakit ini dirasakan tanpa ada gejala. Beberapa pendapat mengatakan bahwa penyebab BPH ada keterkaitan dengan adanya hormon, ada juga yang mengatakan berkaitan dengan tumor, penyumbatan arteri, radang, gangguan metabolik/gangguan gizi. Hormonal yang diduga dapat menyebabkan BPH adalah karena tidak adanya keseimbangan antara produksi estrogen dan testosteron. Pada kasus ini terjadi penurunan produksi testosteron sedangkan produksi estrogen meningkat. Penurunan hormon testosteron bisa karena dipengaruhi oleh diet yang dilakukan oleh penderita dapat mempengaruhi RNA dalam inti sel sehingga terjadi proliferasi sel prostat yang mengakibatkan hipertrofi kelenjar prostat maka terjadi obstruksi pada saluran kemih yang bermuara di kandung kemih. Untuk mengatasi hal tersebut maka tubuh mengadakan oramegantisme yaitu kompensasi dan dekompensasi otot-otot destruktor. Kompensasi otot-otot mengakibatkan spasme otot spincter, juga dapat menyebabkan penebalan pada dinding vesika urinaria dalam waktu yang lama dan mudah menimbulkan infeksi.

Dekompensasi otot destruktor menyebabkan retensi urine sehingga tekanan vesika urinaria meningkat dan aliran urine yang seharusnya mengalir ke vesika urinaria mengalami selek ke ginjal. Di ginjal yang refluks kembali menyebabkan dilatasi ureter dan batu ginjal, hal ini dapat menyebabkan pyclonefritis. Apabila telah terjadi retensi urine dan hidronefritis maka dibutuhkan tindakan pembedahan insisi. Pada umumnya penderita BPH akan menderita defisit cairan akibat irigasi yang digunakan alat invasif sehingga pemenuhan kebutuhan ADC bagi penderita juga dirasakan adanya penegangan yang menimbulkan nyeri luka post operasi pembedahan dapat terjadi infeksi dan peradangan yang menimbulkan disfungsi sek*sual apabilla tidak dilakukan perawatan dengan menggunakan teknik septik dan aseptik.

Askep BPH selengkapnya dapat Anda baca dan download melalui link yang ada di bawah ini :

Askep BPH 1

Askep BPH 2

 

Askep BPH | askep | 4.5